Penderitaan Rohingya : Myanmar ingin melakukan pembersihan total etnis Rohingya – tutur pejabat PBB Tentara “membunuh laki-laki, membantai anak-anak, memperkosa wanita”, kata John McKissick dari badan pengungsi PBB di Bangladesh

 

BBC,

 

Myanmar ingin melakukan pembersihan total etnis Rohingya – tutur pejabat PBB

Tentara “membunuh laki-laki, membantai anak-anak, memperkosa wanita”, kata John McKissick dari badan pengungsi PBB di Bangladesh,

 

Pasukan keamanan telah “membunuh orang, menembak mereka, menyembelih anak, memperkosa wanita, membakar dan menjarah rumah-rumah, memaksa orang-orang untuk menyeberangi sungai”

 

 

 

Many children live in the Rohingya camp.

Myanmar adalah usaha intensif pembersihan etnis minoritas Muslim Rohingya dari wilayahnya, tutur seorang pejabat senior PBB kepada BBC.

 

Angkatan bersenjata telah membunuh banyak kaum Rohingya di negara bagian Rakhine, memaksa mereka banyak melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh, kata John McKissick dari badan pengungsi PBB.

 

Pemerintah Myanmar, yang juga dikenal sebagai Burma, telah melakukan operasi kontra-pemberontakan sejak serangan terkoordinasi pada penjaga perbatasan pada bulan Oktober.

Ini menyangkal laporan dari kekejaman.

 

Seorang juru bicara mengatakan pemerintah sedang “sangat, sangat kecewa” oleh banyak komentar.

 

Para pejabat Birma mengatakan Rohingya nya lah yang membakar rumah mereka sendiri di negara bagian Rakhine utara.

 

Namun BBC tidak dapat mengunjungi daerah untuk memverifikasi apa yang terjadi di sana, seperti terjadi saat ini wartawan dan pekerja bantuan telah dilarang untuk berkunjung ke area tsb.

 

 

Rohingya, yang jumlahnya sekitar satu juta, dilihat oleh banyak mayoritas Buddha Myanmar sebagai migran ilegal dari Bangladesh

 

Meskipun kebijakan resmi Bangladesh adalah untuk tidak membiarkan di pendatang ilegal melintasi perbatasan, kementerian luar negeri telah mengkonfirmasi bahwa ribuan Rohingya telah mengungsi di dalam negeri, sementara ribuan lainnya dilaporkan berkumpul di perbatasan.

 

Beberapa menggunakan penyelundup untuk masuk ke Bangladesh, sementara yang lain telah menyuap penjaga perbatasan, menurut Amnesty International.

 

Upaya untuk mengatasi masalah tersebut harus fokus pada “root cause problem” di Myanmar, Mr McKissick, kepala badan pengungsi PBB UNHCR di kota perbatasan Bangladesh dari Cox Bazar, mengatakan kepada BBC Bengali ,Akbar Hossain.

 

 

 

 

Ia mengatakan militer Myanmar dan Penjaga Perbatasan Polisi telah “terlibat dalam hukuman kolektif dari minoritas Rohingya” setelah pembunuhan sembilan penjaga perbatasan pada 9 Oktober yang beberapa politisi menyalahkan pada kelompok militan Rohingya.

 

Pasukan keamanan telah “membunuh orang, menembak mereka, menyembelih anak, memperkosa wanita, membakar dan menjarah rumah-rumah, memaksa orang-orang untuk menyeberangi sungai” ke Bangladesh, kata McKissick.

 

“Sekarang sangat sulit bagi pemerintah Bangladesh untuk mengatakan perbatasan terbuka karena ini akan lebih lanjut  mendorong pemerintah Myanmar untuk melanjutkan kekejaman dan mendorong mereka keluar sampai mereka telah mencapai tujuan akhir mereka pembersihan etnis minoritas Muslim di Myanmar,” dia berkata.

 

 

 

 

 

 

Dimana Aung San Suu Kyi? – BBC Myanmar Koresponden Jonah Fisher

 

 

 

Pemenang Nobel Aung San Suu Kyi berada dalam posisi yang sulit. Dia adalah pemimpin Myanmar de facto, tapi keamanan di bawah kendali angkatan bersenjata otonom.

 

Jika Suu Kyi mendapat tekanan internasional dan membuat arah sebuah penyelidikan yang kredibel ke dugaan pelanggaran di negara bagian Rakhine, ini ber risiko dgn hubungannya dengan militer.

 

Ini bisa membahayakan stabilitas pemerintahan muda.

 

Jadi selama enam minggu terakhir Suu Kyi telah membuat kepalanya tegas dalam pasir, menghindari wartawan dan konferensi pers.

 

Ketika dipaksa, dia telah berkomentar bahwa militer di Rakhine beroperasi sesuai dengan “aturan hukum”.

 

Meskipun ada kecaman keras dari penjuru luar negeri untuk aksi aksi kekerasan terhadap rohingya, sebagian besar masyarakat Burma memiliki sedikit simpati untuk Rohingya.

 

Tentara secara tdk resmi memiliki “izin operasi” terhadap “penyerangan dgn  kekerasan” terhadap negara bagian Rakhine yg tampaknya memiliki dukungan rakyat yang kuat, menempatkan Suu Kyi di bawah tekanan dalam negeri yg sangat sedikit.

________________________________________

Juru bicara presiden Myanmar Zaw Htay mengatakan Mr McKissick “harus menjaga profesionalisme dan etika sebagai pejabat PBB karena komentarnya hanya tuduhan”.

“Dia seharusnya hanya berbicara berdasarkan bukti konkret dan kuat di tanah,” katanya.

 

 

 

Pada hari Rabu, kementerian luar negeri Bangladesh memanggil duta besar Myanmar untuk mengungkapkan “keprihatinan yang mendalam” atas operasi militer di negara bagian Rakhine utara.

 

 

Dikatakan “orang banyak yang putus asa” yang melintasi perbatasan mencari keselamatan dan tempat tinggal dan meminta Myanmar untuk “menjamin integritas perbatasan”.

 

Bangladesh tidak mengakui Rohingya sebagai pengungsi, dan banyak dari mereka melarikan diri Myanmar telah “dipaksa bersembunyi dan menderita kekurangan parah makanan dan perawatan medis”, kata kelompok hak asasi.

 

pengungsi  Rohingya dan pencari suaka telah tiba ke Bangladesh dari Myanmar di berbagai gelombang setidaknya sejak 1970-an. Ada beberapa 33.000 terdaftar pengungsi Rohingya yang tinggal di Cox Bazar di dua tempat, Kutupalong dan Nayapara.

Awal pekan ini, Human Rights Watch merilis gambar satelit yang menunjukkan bahwa lebih dari 1.200 rumah telah diruntuhkan di desa-desa Rohingya selama enam minggu terakhir.

 

 

Apa yang terjadi di negara bagian Rakhine?

 

Sebuah operasi keamanan besar-besaran diluncurkan bulan lalu setelah sembilan polisi tewas dalam serangan terkoordinasi di pos perbatasan di Maungdaw.

 

Beberapa pejabat pemerintah menyalahkan kelompok Rohingya militan untuk serangan. Pasukan keamanan kemudian menutup akses ke kabupaten Maungdaw dan melancarkan operasi kontra-pemberontakan.

 

aktivis Rohingya mengatakan lebih dari 100 orang telah tewas dan ratusan ditangkap di tengah tindakan sangat keras, diluar batas manusia,

 

Tentara juga telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang serius, termasuk penyiksaan, pemerkosaan dan eksekusi, yang seperti biasa pemerintah setempat dgn tegas membantah.

Ia mengatakan militan telah menyerang helikopter tempur menyediakan dukungan udara untuk pasukan.

 

 

Rohingya dimata pemerintah Myanmar,

 

Diperkirakan satu juta lebih Muslim Rohingya yang terlihat oleh banyak orang di Myanmar terutama oleh mayoritas rakyat Myanmar adalah dianggap sebagai migran ilegal dari Bangladesh.

 

Mereka  tidak mendapatkan kewarganegaraan oleh pemerintah meskipun telah  tinggal di sana selama beberapa keturunan generasi.

 

Sebagai manusia apakah ketika kita lahir bisa menentukan suku ras sendiri ? apakah adil bila menganggap suatu ras tertentu sebagai  suatu kesalahan yang harus disingkirkan ?

 

 

Kekerasan komunal di negara bagian Rakhine yg dimulai sejak  tahun 2012 menyebabkan sejumlah banyak orang tewas dan menelantarkan lebih dari 100.000 orang, ditambah dengan banyaknya  Rohingya masih tersisa di kamp-kamp .

 

 

 

Mereka menghadapi diskriminasi dan perlakuan tidak manusiawi.

 

Ratusan ribu Rohingya yg tak tercatat resmi diperkirakan hidup di Bangladesh, setelah meninggalkan Myanmar selama beberapa dekade.

 

 

 

 

Apakah pemerintah harus disalahkan?

 

Myanmar mengadakan pemilu pertama secara terbuka yg telah diperebutkan dalam 25 November tahun lalu, dengan pemenangnya Liga Nasional Nobel Laureate pimpinan Aung San Suu Kyi untuk Demokrasi yang menang telak.

 

 

Meskipun ia dilarang dari kursi kepresidenan karena aturan konstitusional, Suu Kyi, yang berfungsi sebagai Negara Counsellor, dipandang sebagai pemimpin de-facto.

 

 

Tapi pemerintahnya, yang dipimpin oleh mantan ikon hak asasi manusia, telah menghadapi kecaman internasional atas situasi yang mengerikan di negara bagian Rakhine.

 

Kelompok-kelompok HAM mempertanyakan mengapa wartawan dan pekerja bantuan tidak diizinkan untuk masuk Rakhine utara.

 

Juru bicara presiden Zaw Htay hanya mengatakan secara singkat media internasional telah salah melaporkan apa yang sedang terjadi.

 

 

artikel lain yg berhubungan : http://wp.me/p56ONR-18D

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s